Why I Decided Taking Care of my Baby, All Alone




Eh judulnya berlebihan juga ya hehe. Ngga sendirian banget lah, saya berdua suami saya kok, mengurus Neymar. Bersyukur tiada henti ketika hamil dan melahirkan Neymar, suami belum terikat instansi manapun dan dengan berbangga hati beliau berwiraswasta. Waktu yang di luangkan untuk saya dan bayi Neymar hampir seluruhnya, mau kurang bersyukur apa? Hehe

Saya melahirkan Neymar di Solo 1 Oktober 2016. Di rumah sakit PKU Muhammadiyah Solo, tepatnya. Saat itu suami sayalah yang selalu menemani saya. Dari waktu suasana subuh yang kami masih bisa bikin video sambil ketawa lepas walaupun saya sudah ngerasain kontraksi dan si Bayi mendadak lebih anteng, sampe 18 jam setelahnya saya harus di bawa keruang oprasi, dan suasana mendadak berubah 180 derajat! Pasca melahirkan, adalah hal terberat yang harus saya alami. Mulai dari karena saya nggak tahan liat bayi saya di oper sana sini, namun kondisi saya nggak berdaya karena ada luka sayatan yang cukup besar. Sampe komentar-komentar yang jujur aja (SANGAT) tidak memulihkan mental saya pasca oprasi. Bapak mertua saya termasuk orang yang high profile di Solo, ini penyebab lelah yang menjadi-jadi juga karena harus menerima tamu setiap hari. Ya. Setiap hari pasca melahirkan!
Sekali datang rombongan bisa sampai 20 orang. Dan setiap hari pula, saya harus masang tampang manis sambil jalan agak diseret-seret karena masih nyeri luar biasa. Menyerah dengan kondisi ini, kami memilih pulang.

Ini termasuk hal gila dan terbodoh yang harus saya putuskan. Membawa pulang bayi menempuh 8 jam perjalanan naik kereta yang masih berusia 17 hari! Tentunya belum ada maskapai penerbangan yang menginjinkan bayi dibawah 3 bulan untuk terbang, apalagi yang sebulan aja belum.
Tapi karena beratnya post partum anxiety yang harus saya tanggung, suami-pun menganggap ini harus segera ditangani. Jalan terbaik adalah pulang.

Pasca melahirkan selain melelahkan karena harus merasakan badan seperti di gilas truk selama seminggu, saya juga harus di kaget kan dengan sleep deprivied karena harus menyusui bayi Neymar setiap dua jam. Kondisi puting saat itu macam luka bakar! Jadi setiap menyusu saya nangis gerung-gerung dan ini cukup melelahkan. Agak kaget juga keluarga saya di Medan begitu tau saya pasca melahirkan langsung memutuskan mengurus bayi sendirian. Entah karena tradisi atau apa, di Indonesia, orang berpendapat pasca melahirkan ada baikknya kita temani paling minim sama ibu kandung sendiri. Supaya bisa bantu ngurus bayi dan kita sebagai Ibu bisa istirahat. Kenyataannya saya ngerasa nggak nyaman siapapun yang ngebantu waktu masih di Solo, ini malah ngebuat saya stres dan nggak sama sekali bisa istirahat. Saya punya cara sendiri mengurus bayi saya, dan ingin setelaten mungkin, bahan tidak mentorelansi bayi saya di obok-obok dengan iming-iming biar kuat. Hehe

Pendapat mitos
Banyak banget. Kasarnya berasa kaya dikelilingin orang nggak beriman waktu itu. Macem-macem yah hehe, saya cuma bisa menghargai perhatian orang-orang ini tanpa mengikuti saran-saran anehnya. Cuma senyum dan ngangguk ngangguk atau kadang cuma oh-oh saja.

Belum lagi mulut-mulut yang nyinyirin badan saya makin lebar pasca melahirkan. Kenapa ya kira-kira kok tambah lebar? Bodoh kan?
Enggak! Ini nggak bisa dibiarin. Saya cinta sekali sama bayi saya, dan kondisi mental saya harus setenang mungkin demi Neymar! Saya yakin saya bisaMama saya-pun sama sekali nggak mencampuri keputusan saya ini. Beliau justru menghormati keputusan saya dan memilih jaga jarak dulu demi kebaikan saya terutama karena pasca melahirkan kondisi mental perempuan sering terjadi down gila-gilaan. Bukan trauma lebih tepatnya, tapi lebih karena menghindari anxiety making parah yang bisa berujung depresi dan akhirnya malah jatuh sakitBerusaha kuat mendengar komentar sepercik korek api-pun rasanya kebakaran! Saya nggak tahan. Sampai saya nggak pernah merasa siap menerima tamu lagi semenjak mendarat di Bandung. Jadi saya memilih menyibukan diri untuk fokus mengurus Neymar saja dan mencicil lagi kekurangan dari perlengkapan bayi saya.

Pasca melahirkan berat ternyata. 

Bisa di bilang saya nggak kaget mengurus anak kecil. Karena sejak SMP saya punya dua adik kecil yang beda usia kami 10 dan 14 tahun. Tapi jujur aja, saya agak kaget mengurus bayi. Tapi entah kenapa, sejak melahirkan,  saya mendadak tahu banyak hal. Selain karena rajin baca selama hamil, saya juga beberapa kali pernah (tentunya dengan ijin) bawa balita dari panti asuhan di daerah lengkong untuk saya urus di kos-kosan selama weekend waktu masih jaman kuliah. Menurut banyak orang yang menjenguk, saya sangat apik mengurus bayi saya. Nggak sama sekali kaget. Padahal butuh keberanian luar biasa yang mau nggak mau saya hadepin. Dari mulai mandiin dengan tangan saya sendiri, sampai mencukur botak licin bayi saya waktu Aqiqah 7 hari setelah lahir, saya lakuin sendiri. Dirumah keluarga suami saya nggak satupun berani. Ada juga yang menyarankan untuk di bawa ke baby hair dresser, ah kelamaan! Saya langsung seset habis rambut anak saya pake silet sampai bersih sebersih-bersihnya. Saat itu, suami saya (yang nggak tegaan) pun ikut ngebantuin. Hehe

Hal-hal paling bikin kaget adalah; harus mandiin bayi merah yang masih nempel tali pusarnya. Ngeri bangetttt! Selain itu saya harus nemenin bayi saya di tindik yang sakit hatinya luar biasa! Hehe. Anak saya anteng banget, saya-nya baper. Dan langsung sebel sama dokter di puskesmas yang nindik Neymar waktu itu. Hahaha
Kaget juga gendong bayi pake kain gendong batik, atau istilah bahasa jawa nya jarik. Walaupun saya bisa, nggak tau kenapa saya ngerasa nggak secure aja, takut tiba-tiba Neymar gelinding atau hal bodoh lainnya di imajinasi saya. Akhirnya saya milih beli Ergo Baby di Bird and bees, yang original dan udah lengkap sama insert nya.
Selain itu, puting terbakar yang harus saya tahan sakitnya setiap kali menyusui. This is what most people doesn't tell you before you give birth! Yang bisa saya lakuin hanya pasrah dan terus paksain supaya cukup nutrisinya Neymar saat itu. Alhamdulillah, bilirubin Neymar normal dan tidak ada yang harus dikhawatirkan ketika lahir. Tapi tidak justru membuat saya give up untuk terus paksa menyusui yang sakitnya luar biasa.

Sesamapainya saya di Bandung mendadak keadaan jauh lebih baik. JAUH.
Kakak ipar saya yang menyandang gelar master di psikologi juga menyarankan saya untuk menyendiri dulu dan fokus ke ngurus Neymar saja. Bersykur sekali rasanya punya keluarga seperti keluarga suami saya ini, yang sangat besar pengertiannya.

Taking care of a baby is a hard work!

Ternyata mengurus Neymar sendiri berjuta-juta rasanya. Meskipun harus capek, kurang tidur, bahkan target shifting house yang juga jadi bagian dari daily list saya harus saya segera selesaikan. Obat penyembuh beban saya agak aneh: ngeliat Neymar bangun tidur senyam senyumJadi satu-satu nya yang Neymar paling gemar ajak bicara, ketawa dan loved. Meskipun suami saya ambil andil cukup besar dalam membantu saya mengurus Neymar, beliau kadang agak cemburu juga kalo Neymar diajak ngobrol sering cuma melotot diem dan paling banter ngasih senyum. Hehe
Setiap hari rasanya lama sekali! Dari mulai bangun tidur, yang... entah ya itu barusan tidur apa enggak sih, karena harus bangun setiap dua jam untuk menyusui. Sampai sehari-hari masih harus di sibukan dengan shifting seluruh rumah dengan badan yang udah kering dan ngos-ngosan. Suami saya selalu menyarankan saya untuk tidur ketika bayi saya tidur. Syukurnya bayi baru lahir selalu tidur. Tapi nggak enak nya, macam alarm, setiap (persis) dua jam, Neymar merengek kelaperan. Kalo mendadak Neymar tidur dua setengah jam, rasanya kaya dapet anugrah. Thirty minutes make a freaking different!
Ada waktu dua jam di sela-sela Neymar tidur setiap harinya malah susah banget untuk tidur buat saya. Saya malah iseng megang handphone buat baca-baca artikel parenting atau ngumpulin baju kotor Neymar. Macem-macem deh yang ada dipikiran saya.
Setiap harinya saya lakuin tanpa mengeluh ke siapa-siapa selain ke Suami saya dan Tuhan saja waktu itu. Jadi Ibu, ternyata bukan main-main. Bukan aksi pamer-pameran atau aksi-aksi lainnya. Jadi Ibu is a profound privilege!

Tapi ini sudah menjadi keputusan saya dan konsekuensi nya saya harus tanggung juga! Jadi saya kuatkan hati, dan coba lebih bahagia lagi. Bersyukur lebih kuat lagi.

Tapi jujur saja kondisi saya jauh lebih baik daripada kebanyakan Ibu-Ibu post partum lainnya. Akhir-akhir ini saya sering tanya-tanya ke temen-temen sebaya yang sudah melahirkan lebih dulu dari saya. Dan kebanyakan, kondisi mereka lebih parah. Nggak cuma sebatas di salah-salahin ketika mengurus bayi mereka sama mertua -misalnya. Bahkan sampai orang tua mereka harus main menang-menangan pendapat perihal mengurus bayi dan berujung ribut. Naudzubilah! Saya masih sangat beruntung bisa ngerasain ups downs nya sendirian, juga berkesempatan belajar sendiri tanpa mendem-mendem perasaan marah/ nggak nyaman. hehe

Pasca melahirkan, ternyata kita butuh space dengan sosial sementara waktu. So we can put ourselves back together first! Mental state, penting banget. Kondisi mental yang down dan stress pasca melahirkan bisa bikin kita susah bonding sama bayi kita, selain itu bisa mengurangi supply ASI atau bahkan berhenti total! Saya yakin, kita ini Ibu-Ibu pilihan Tuhan. Pada dasarnya kuat dan sanggup! Sejak Tuhan menitipkan bayi di dalam rahim kita, Tuhan juga sudah memberikan kekuatan untuk mengurus bayi kita sendirian! Beserta mental yang kuat dari sindiran/komentar pedes orang-orang. hehe. Jadi, siapa yang bilang nggak bisa? Kepercayaan Tuhan kepada saya akan dengan senang hati saya hargai, dengan cara menysukuri kehadiran Neymar, mencintainya, mengurus dan mendidik. Dengan ini pula kita berhak untuk menentukan seberapa jauh batasan orang boleh melangkah ke family circle kita. Perbedaan pendapat cuma bakal bikin suasana nggak enak, dan malah timbul gosip sana sini. Nggak pantes kan rasanya?

Nangis? Pernah.
Hampir menyerah? Juga pernah.

Tapi inget, Tuhan hebat menyembuhkan umat-Nya. Gampang banget. Cukup ngeliat jari jari mungil Neymar dengan seksama dan merhatiin bibirnya yang kecil waktu dia nangis laper, saya langsung inget betapa peran saya sangat penting untuk Neymar. Tuhan maha baik, maha sempurna. Saya nggak pantes menghakimi keadaan kalo saya lagi bener-bener down ketimbang nggak tidur 124 jam dalam sebulan. Cheer up!

A happy baby takes one wonderful happiest mommy! so, be happy! Our happiness for our baby is a food for their souls, our happiness is a measurement of their health both physically and mentally. Go easy on yourself! God is anywhere near.

DEEPEST LOVE,
VINA


Comments