NEWBORN MUST HAVE! DiGize Young Living Essential Oil


Asiknya punya bayi waktu udah bisa diajak melek lama sambil ngobrol bareng, walaupun kebanyakan kita harus ngalah ngikutin bayi mau ngomong apa, hehe. Waktu Neymar masih mungil dan kebanyakan melek sambil mewek karena perkara laper, saya pernah juga kewalahan sama nangisnya Neymar yang nggak terdeteksi kenapa.
Ternyata default-nya bayi punya beberapa penyakit wajar yang bisa nimbulin ketidaknyamanan.  Salah satunya, Neymar pernah ngalamin Silence Acid Reflux waktu usianya masih dibawah satu bulan. Yaitu keadaan dimana adanya peningkatan asam lambung Neymar yang mendorong ASI keluar dari mulut (muntah). Ini ngeganggu Neymar banget di jam tidurnya. Gejalanya waktu tidur, mulut si bayi bakalan keliatan semacam 'mengunyah' makanan, kemudian nggak lama dari itu, Neymar akan nangis kejer dan diikuti  dengan keluarnya ASI dari mulut Neymar, alias muntah. Bukan muntah-muntah ya. Beda sih.
Walaupun masih terbilang sangat minim sekali gejalanya, (bukan yang mengkhawatirkan, sehingga harus dibawa ke dokter) Akhirnya saya memutuskan untuk cari remedies terbaik untuk mengatasi ketidaknyamanan ini. Andalan saya yaitu baca-baca di Kellymom.com mengenai apapun! Tiba saya merasa ini gejala yang presis seperti di deskripsikan di website tersebut, saya nggak langsung membabi-buta panik untuk bawa Neymar ke dokter, hehe. Berusaha tetap tenang, saya terus men-digging masalah yang dialami Neymar ini.

Silence Acid Reflux kadang sangat sulit sekali terdeteksi. Padahal salah satu penyebabnya gampang banget, cuma karena setelah menyusui, saya lupa untuk burp Neymar. hehe atau istilahnya ; disendawain. Kalau SAR sudah terbilang parah, biasanya si bayi bakal susah banget untuk sendawa. Muntah-nya pun bukan indikasi sakit, tapi justru sangat melegakan bayi kita. Aneh kan?! hehe
Itu masalah paling minimnya. SAR juga bisa dialami bayi kalau si Ibu susu mengonsumsi makanan yang ternyata si bayi Alergi! Diary product sering juga disalah-salahin sebagai penyebab SAR pada bayi. 
Semenjak itupula saya menghentikan konsumsi Diary Product demi mengurangi SAR. Apa aja sih diary product? Misalnya, keju-kejuan, yogurt, minuman fermentasi, atau apa saja yang di fermentasi, bisa menyebabkan peningkatan asam lambung pada bayi melalui ASI.

Masalah lain, constipation.
Kasian banget ngeliat bayi masih merah udah ngejan untuk ngeluarin ampas ASI yang mulai agak padet. Awalnya saya sempat mengira Neymar punya masalah pencernaan sehingga jadwal BAB nya bisa 4/5 hari sekali. Ternyata breastfed baby memang memproduksi ampas ASI yang cenderung lebih sedikit karena kandungan ASI paling mudah untuk di serap tubuh bayi, jadi wajar kalau dirty diaper nya Neymar kadang bisa sampai seminggu sekali, dengan catatan wet diaper nya normal, 3/4 jam sekali di ganti.   Bedanya dengan bayi yang minum susu formula, bayi diwajibkan untuk memproduksi ampas susu paling minim satu kali setiap hari, kalau tidak sama sekali boleh deh langsung di bawa ke pediatrician terdekat.
Masalah konstipasi Neymar awalnya nggak saya besar-besarkan sih, berhubung masih terbilang wajar juga. Tapi lama kelamaan saya mulai nggak nyaman sendiri ngeliat Neymar harus ngejan sampai keringat dingin dan mukanya memerah padem. Duh! Ibu cerdas nggak panik dong, hehe.

Udah pinter duluan bahkan sebelum melahirkan, saya udah mengoleksi sejumlah essential oil untuk masalah kesehatan saya dan suami. Produk essential oil yang paling saya rekomendasikan yaitu produknya Young Living. Suka bangettt!
Awalnya takut juga ngasih Neymar essential oil ini. Ya namanya juga essential oil kan, satu tetesnya terbuat dari ratusan gram esensi tumbuh-tumbuhan. Udah pasti panas banget di kulit bayi. Saya sendiri mengakui kok, kalau essential oil DiGize ini, tanpa di lute terasa panas di kulit. Jadi khusus untuk bayi, DiGize disarankan tidak di teteskan ke bawa lidah seperti pemakaian pada orang dewasa, melainkan di dilute dulu dengan carrier oil baru boleh di oleskan ke bagian perut atau telapak kaki bayi. 

Gimana sih caranya dilute essential oil? Gampang banget! Carrier oil itu macem-macem lho, bisa dengan olive oil, argan oil, atau coconut oil! Ini banyak banget dijual di department store bahkan minimarket kecil. Karena Olive oil adalah minyak paling essential buat saya dan suami, jadi kami selalu punya dirumah! Dan selalu beli lagi setiap kali habis. Saya melakukan dilute DiGize dengan olive oil sebagai carrier oil nya. Cara dilute: siapkan mangkuk dan masukan dua sendok makan olive oil, kemudian langsung teteskan paling banyak 2 tetes DiGize kedalam mangkuk dan aduk dengan jari telunjuk sampai rata. Tunggu sampai 15 menit sebelum di oleskan ke bagian perut bayi.

DiGize essential oil, ngaruh banget untuk mengatasi Silent Acid Reflux yang Neymar alamin waktu usianya masih dibawah satu bulan. Bahkan sampai hari ini, Neymar udah nggak pernah ngalamin SAR! Alhamdulillah :) Menurut aku ini masuk kategori Newborn Must have, Essentially! Untuk membantu mengatasi masalah Silent Acid Reflux saya mengoleskan DiGize (langsung; tanpa dilute) ke daerah atas puting sebelum menyusui Neymar, sehingga Neymar akan menghirup aroma DiGize langsung. (Perhatikan ketika mengoleskan DiGize, hindari terkena kulit bayi).
Masalah konstipasi pada bayi berkemungkinan sering terjadi dalam jangka yang nggak pasti, saya ngerasa beruntung banget punya essential oil ini buat jaga-jaga. Kapan-pun Neymar mengalami telat BAB saya langsung dilute DiGize dan segera oles ke bagian bawah perut Neymar sambil agak di pijit mengikuti arah jarum jam. Biasanya setelah 8 jam atau bahkan kurang, Neymar akan langsung poop! Seneng banget, hehe.
Contohnya semalem, saya memutuskan untuk langsung bikin review karena tadi pagi saya membuktikan sendiri khasiat DiGize Essential Oil. Neymar lagi-lagi telat BAB setelah 8 hari! Tapi nggak perlu panik ya. Breastfed babies masih terbilang normal nggak poop paling maksimal 14 hari. Jadi setelah 14 hari, segera ke Dokter untuk ditindaklanjuti.


Produk DiGize Essential Oil memang fokus ke masalah pencernaan. Setiap saya ngerasain sakit perut saya biasanya  campur 1 tetes DiGize di teh anget. Manjur untuk ngilangin kembung/ begah karena kekenyangan, atau masalah pencernaan lainnya.
Selain di dilute, DiGize essential oil juga bisa di hirup dengan Defuser. Eh tapi jujur aja, menurut saya pribadi aroma DiGize agak kurang enak, jadi agak mikir dua kali untuk di defuse. Coba defuse Feeling Kits dari Young Living oil kalo untuk relaksasi. Aroma-aromanya macem-macem, dan menyegarkan ruangan.

Produk Young Living bisa di beli di Guardian/ online shop juga sudah banyak jual. Harganya IDR 500.000 /15 ml. Perbotol biasanya saya habis kurang lebih 8 bulan, karena setiap pemakaian paling maksimal 2 tetes. Jangan lupa untuk memastikan tanggal produksi dan kadaluarsa sebelum membeli ya!
Di website official disarankan untuk membuka tutup botol baru minimal 3 tahun sebelum tanggal kadaluarsa karena pemakaian untuk jangka panjang, disarankan juga untuk menyimpan produk Young Living di ruangan gelap yang tidak terkena cahaya matahari, untuk menjaga kualitas essential oil!

DEPEEST LOVE,
VINA

Comments

Post a Comment