Every Baby is Different, but They All Cry


Magic is happen ya nggak sampe dua bulan nikah, langsung di kasih kepercayaan Tuhan untuk mengandung buah cinta. Siapa yang sangka sih, pas ngerayain ulang tahun pernikahan saya yang pertama, usia bayi saya udah dua bulan dan nggak habis saya berucap syukur kepada Tuhan azzaa wa jalla.
Penasaran mati-matian waktu menjelang melahirkan Neymar, apa bisa saya jadi teladan Neymar? Oh ternyata mikir sampe sana terlalu jauh. Hahahha -jujur aja. Hari ini yang saya pikirkan cuma, how to comfort the crying baby. Gimana caranya menenangkan bayi yang sedang menangis?

Sudah. Jangan terlalu di dengar statement orang-orang tentang bayi mereka yang easy to settle, jarang nangis, jarang bikin kerusuhan, pinter dan bla bla bla. Stop comparing them! Setiap bayi berbeda kok.  Terutama bayi anda sendiri. Penting banget untuk settling sama mental state kita (sebagai Ibu) sebelum mulai membeda-bedakan bayi kita dengan bayi nya tetangga sebelah.

Awalnya Neymar itu bayi yang easy settle banget lho. Sebelum saya posting tulisan ini, dari usia lahir sampai usia Neymar 2 bulan, belum pernah Neymar merengek sampe -at least keluar air mata. Nggak sekalipun! Entah karena insting saya sebagai Ibu terlalu kuat dan dengan otomatis saya akan langsung bisa buat Neymar tenang - in instance, atau memang anaknya udah begitu, Neymar -menurut saya, bayi yang menyenangkan. 

Tapi ternyata hal ini cuma berlaku hingga di usia 2 bulan. Akhir-akhir ini Neymar sudah mulai sangat aware dengan lingkungannya. Mata penasarannya selalu lari kemana-mana setiap saya gendong sambil keliling rumah. 

Sesekali Neymar pernah nangis kelenger dan hampir segala macam cara sudah saya lakukan tapi tetap nihil hasilnya. Mulai dari mikir mungkin Neymar laper, saya langsung buka sumber harta karun (ya kan) dan jejelin pelan-pelan, Neymar masih nangis. Malah makin keras. Saya gendong dan timang-timang sambil ngobrol atau salawatan, hanya bertahan beberapa menit, Neymar bakal teriak lagi. Macem-macem cara udah saya coba. Itu kali pertama Neymar pernah se-penyeruak itu, dan sebagai Ibu baru yang udah coba cara macem-macem tapi masih belum berhasil, saya malah ngerasa kalah,  langsung ikutan nangis kejer dan nelfon suami untuk cepetan pulang. Bodoh nya.

Singkat cerita sebelum maximum grumpiness ini kejadian, saya ninggalin Neymar Shallat waktu dia lagi ngantuk-ngantuknya, akhirnya dia milih nyibukin diri sendiri dan nggak ngerti caranya nap sendiri kaya biasanya. Syukur nya gitu suami saya dateng suasana langsung membaik. Suami saya ini macam baby whisper atau apa, baru beberapa menit di tangannya, Neymar langsung tenang, malah nggak lama, tiba-tiba tidur dan bangun setelah 3 jam. Kan kampret! :D

Nangis-nangisan bareng selama 3 jam, dan kemudian si bayi Singa tidur hampir 3 jam setengah, berarti total 6 jam Neymar nggak nyusu? Siapa yang nggak panik coba? Gitu dia bangun, balik lagi jadi kelinci mungil baik yang kelaperan, dan syukurlah, baru Neymar mau nyusu sampai sekenyang-kenyangnya. Terpaksa juga saya harus nambah 1 jadwal mompa karena saking bengkak nya.


Jadi Ibu nggak semata-mata jadi berani atau tega, demi kebaikan anak dan bla bla bla. Tapi juga harus pinter mendiagnosa alasan si bayi nangis. Percaya nggak percaya, hari ini saya udah mulai terlatih ngebedain antara nangis nya Neymar karena laper, kepengen di gendong, wet diaper atau simply karena grumpy aja abis bangun tidur.

Karena nangis yang gempar kemarin masih hal baru buat saya, terjadilah kesalahan yang fatal; saya malah ikut-ikutan nangis. Berikut beberapa diagnosa penyebab bayi jadi galak : 




1. OVERSTIMULATED BABY

Oh iya, di awal juga saya udah nyebutin kalo si bayi Neymar udah mulai aware sama lingkungan nya. Ternyata hal ini ngebuat dia over stimulated! Sering liatin dia perabotan rumah, boneka-boneka nya dan ngeluarin suara-suara aneh ternyata nggak boleh terlalu berlebihan! Kenyataanya bayi di usia 0-3 bulan masih terbilang newborn dan paling banter bisa tahan melek cuma 2 jam. Lack of sleep cuma bakal ngebuat bayi susah settle. Cara yang menurut saya paling ampuh saat itu ya cuma main asal oper ke bapaknya. Minum air putih dan berusaha sekuat tenaga nenangin diri. Tapi karena hal ini beresiko bakal kejadian kalo  kita kurang aware mau nggak mau sebagai ibu harus pinter terlebih dahulu mendiagnosa kenapa bayi mendadak G-A-L-A-K. hihi


2. SCHEDULE CHANGE

Selama ini saya selalu organized dalam rangka melaksanakan rutinitas mengurus Neymar. Kapan jadwal bangun, sunbath, mandiin, sampe berapa jam normalnya Neymar naps. Satu hal yang saya nggak kasih jadwal; breastfeeding. Selama ini saya selalu lakuin feeding by demand buat bayi Neymar. Artinya kapanpun Neymar merasa lapar, saya akan langsung nyusuin. Benefit nya luar biasa! ASI saya melimpah ruah karena selalu terkoordinir antara supply dan demand nya langsung dari si bayi. Kekurangannya; Neymar mendadak anti botol! Hasil pompa saya terpaksa sempat menumpuk. Ganti salah satu jadwal nap, atau basically ngerubah perilaku yang udah terlanjur dia pahami ternyata bisa buat bayi mendadak bingung dan malah marah sejadi-jadinya. Solusinya; semisal ibu mendadak mager untuk bacain dongeng (padahal ini rutinitas) jangan mendadak tidak sama sekali melakukan rutinitas ini. Tapi coba, tetap lakukan meskipun cuma 2 menit!


3. NURSING STRIKE

Kurang lebih adalah keadaan dimana si bayi mendadak menolak nyusu dan berakhir nangis sejadi-jadinya. Mandi keringat saya dibuat Neymar waktu Nursing strike muncul beberapa minggu yang lalu. Penyebabnya macem-macem. Mulai dari bayi bosen posisi menyusui, sampe karena ASI berubah rasa akibat si Ibu makan makanan berbau menyengat seperti Brokoli -misalnya. Yang perlu dilakuin saat bayi tiba-tiba menolak untuk di susuin adalah ubah posisi. Nggak jarang juga bayi yang punya preference tertentu sama payudara si Ibu. Neymar lebih suka yang kanan! Mungkin posisinya jauh lebih nyaman bagi Neymar.
Ternyata banyak banget posisi menyusui nggak cuma model cruddle seperti pada umumnya, bisa sambil tiduran juga dengan catatan posisi badan si bayi menghadap ke payudara si Ibu. Bukan "menoleh". Saya kebetulan nggak begitu nyaman dengan posisi ini, jadi Neymar ngerasa aneh sendiri waktu saya cobain. Tapi biar bagaimanapun tetap harus menyusui Neymar saat itu. Jadi saya harus sabar, ajak dia ngobrol, timang-timang dulu sampai tenang dan coba lagi kalau suasana udah mereda.

4. OVERTIREDNESS

Biasanya karena 3 point diatas, atau salah satu, bikin si bayi jadi overtired. Paling kasian kalo bayi udah kelamaan nangis dan susah buat settle. Ini bisa nyebabin si bayi kecapean dan akhirnya nggak bisa tidur. Eh banyak juga yang mikir dibiarin aja entar juga kecapean sendiri. Kenyataannya kecapean malah bikin si bayi jadi makin uring-uringan, gimana mau tidur? Laper, marah karena males nyusu, ngantuk juga, tapi nggak bisa tidur. Ya kira-kira gini kondisi bayi yang galak gara-gara overtired. Penting banget buat merhatiin sinyal yang dikasih si bayi kalo misalnya udah mulai ngantuk. Kaya merengek kecil, ngucek-ngucek mata/ telinga nya, bahkan sampe nangis cuma sekedar minta nempel di payudara si Ibu. Kalau si Ibu paham si bayi ngantuk, langsung deh bantu pake timang-timang atau sekedar taro di cot nya. Saya selalu rajin asal taro Neymar di cot nya waktu saya liat sinyal Neymar mulai drowsy. Supaya terbiasa tidur dikamar nya.

Solusi paling penting yang saya dapet untuk 4 diagnosa diatas adalah fokus ke; mother mental state. Melawan diri sendiri dari rasa kecewa karena Neymar susah nyusu atau rasa capek luar biasa karena udah coba bermacem cara, ternyata hal ini yang paling bayi kita butuhin. Ketenangan si Ibu bisa (entah kenapa) dirasakan si bayi. Kalo si Ibu panik, bayi bakalan makin nggak nyaman dan terus-terusan nangis. Penting banget untuk berusaha tetep tenang dan fokus mendiagnosa cranky nya. 
Terutama kalo bayi mendadak ngalamin Nursing Strike, nggak perlu langsung panik dan lari-lari ke klinik laktasi :p coba lebih fokus ke ketenangan diri sendiri sebagai Ibu, cara ini ampuh banget buat saya. Dengan mudahnya saya bisa buat Neymar tenang. Langsung saya coba angkat Neymar ala "Ayam Terbang" (hahaha) atau ngajak dia ngobrol lagi dan lagi, bikin si Bayi pemikir ini langsung diem dan... yah.. mikir.
Gendong ala Ayam Terbang

Kalo kira-kira kondisi udah memungkinkan buat Neymar untuk nyusu lagi, saya akan berusaha lagi. Sampai dia mau. Dengan catatan; tanpa memaksa. Lebih rasional aja, bayi bukan-nya nggak tau apa-apa. Otak mereka justru bekerja 10 kali lipat luar biasa dari kita yang sudah dewasa. Tentunya dalam processing nya, Neymar lebih amburadul karena dia masih bayi. Jadi saya harus lebih sabar. Coba lagi dan coba terus, meskipun kadang akhirnya Neymar jadi nyusu lebih sedikit, saya akan coba lagi pelan-pelan. Kabar baiknya, Nursing Strike cuma mampir sehari dua hari. Babies always coming back! Before you know it, they'll coming back to their usual behaviour. Laper, lahap, tidur, ketawa lagi. Jadi cheer up moms!

Kaget juga saya ada yang berbondong-bondong berpendapat "Bayi nangis dibiarin aja, olah raga kok." Heran nya ini komentar ibu-ibu berpengalaman punya bayi. Maaf aja kalau saya tidak sependapat ya. Satu-satunya alat komunikasi bayi yah, nangis. Kalau bayi ngajak berkomunikasi tentunya ada yang kepingin disampaikan. Dan nangis nya bayi lebih mengarah ke ketidaknyamanan. Terus olah raga nya dimana? hehe. Ngebiarin bayi nangis keras terlalu lama bisa fatal akibatnya. Bayi bisa mengalami kejang dan keram perut, bahkan lebih fatal lagi bayi bisa mengalami brain damage. (Refrensi : disini)
Jadi sebelum termakan hasut-hasut animisme-dinamisme nya orang jaman dula, kita yang hidup di era teknologi ini harus lebih peka dan rajin mengedukasi diri sendiri. Nggak ada rugi nya kok, untuk kepentingan bayi kita sendiri. Toh orang lain nggak akan nanggung rugi nya kalau bayi kita kenapa-kenapa, setuju? Kalo ada yang punya pengalaman dan solusi lain boleh bantu share to kolom comment. Thankyou!

(Kindly do a regular check up for your baby to the pediatrician if the cries indicate pain, irritable, or any possible food allergy)

SUPER LOVE,
VINA

Comments